Rasyefki Sultani

Sharing about Marketing and Searching Jobs

80an dan 90an Versi Saya

Bukan mau nyaingi blog 80an yang emang udah ngetop edan itu, tapi saya hanya mengingat masa lalu ketika saya sempat merasakan era akhir 80an, ternyata emang indah dan asik sekali mengenang masa lalu itu ya…
so… here are the list of 80’s stuff in my memory and my life:

PAKAIAN
Yang paling saya inget jaman itu, kalo yang namanya baju warnanya kudu ngejreng, mulai dari oranye, ijo gak jelas, merah merona sampe dengan kuning luntur. Trus ukuran bajunya gedombrangan gak karuan, ukurannya bisa sampe tiga kali diatas ukuran badan si pemakai, jaman itu seolah-olah makin gedombrangan baju, makin kerenlah kita. Kemudian diawal 1990-an mulai ngetrend baju yang bertema “street wear”, warna dasarnya putih dengan gambar warna cerah ceria di bagian belakang baju dan ukurannya teteupp… gedombrangan. Merk yang paling bergengsi saat itu untuk baju model ini adalah GRIFONE (entah apa kabarnya merk itu sekarang). Saya dulu sampe punya 5 stel Grifone, 3 asli dan 2 Aspal (ternyata budaya memalsu merk udah dari jaman dulu!). Agak maju lagi kemudian ngetrend baju warna duo tone berkerah yang jaman itu dibilang anak-anak gaul sebagai baju Hammer (sesuai dengan merknya). Saking ngetopnya baju ini, kalo kita liat sampul majalah jaman jadul mulai dari HAI, Gadis, Mode, semua modelnya rata-rata pake baju ini.
Untuk celana, Blue Jeans tetep jadi pilihan utama (kayaknya jaman dulu gak ada yang namanya jeans warna item) tapi modelnya itu loh, Baggy bo! Dan baggynya juga gak tanggung-tanggung, dibagian paha bisa longgar ampe muat dua kaki, tapi di bagian pergelangan kaki bener-bener ngepas abis. Trus akan semakin lengkap dan gaya penampilannya kalo pake sepatu kets putih polos tanpa kaos kaki, wuiihh mantap! Oh ya untuk sepatu kets ini akan terlihat makin gaya kalo tali sepatunya lebar, warna-warni, dan dirajut kayak tikar.
Sebagai tandingannya sepatu kets ini yang ngetrend juga saat itu adalah sepatu lepek ringan ala bruce lee dari bahan beludru yang waktu itu sering disebut sepatu “Wang Yu”. Sayang sekali sepatu ini Cuma booming bentar karena ditarik dari peredaran akibat isu agama (masih inget kasus gugatan corak telapak sepatu Wang Yu yang katanya plesetan dari kaligrafi Allah itu?)

ASESORIES
Ada beberapa asesories jaman itu yang sekarang kembali ngetrend antara lain kacamata segede muka, kalung batu panjang yang kadang bisa berfungsi buat gantung diri, atau bahkan kalung ketat ala rantai anjing. Tapi ada juga yang sekarang gak dipake lagi seperti ikat kepala warna-warni (rata-rata generasi kami kepalanya retak jadi kudu diiket ?), Jam tangan semodel yang dipake sekaligus (jangan heran waktu itu kalo ngeliat orang jam tangannya ada 3 bahkan 5 sekaligus), kalo gak salah jaman itu jam tangan yang oke adalah jam Benetton. Oh ya khusus cewek, anting-anting yang ngetrend adalah anting-anting bulet segede tampah.
Ngomong-ngomong soal tas sekolah, yang paling ngetop jaman itu adalah tas selempang dengan tali selempang panjang sampe tasnya nyaris menyentuh tanah, terus ngetrend juga tas sekolah ala koper yang sering disebut sebagai tas “president”, terakhir yang jadi demam pelajar adalah tas Lupus, tas unik yang bisa dibuka dan di selempangin, tapi bisa juga ritsletingnya ditutup dan ukurannya jadi ringkes Cuma segede buku sekolah.
Kalo soal rambut, kayaknya jaman dulu tuh untuk yang perempuan rambut ngetrend adalah rambut yang bergelombang (antara keriting dan lurus), makin kembang dan gede rambutnya makin cihuy kelihatannya, kalo yang laki rambut yang keren adalah rambut yang potong pendek, di trap di belakang dan atasnya agak bergelombang dikit dengan sisiran semuanya kebelakang. Kelak potongan laki ini bertambah dengan buntut di belakang ala ekor tikus yang kalo cewek dengan telatennya suka masukkin karet kecil warna-warni buat lebih mengekspose buntutnya.

180px-ida_iasha_05.jpg
Maju ke 1990-an yang ngetrend adalah topi-topi yang di bagian depannya di pasang plat besi/aluminium dengan tulisan macem-macem mulai “California”, “FBI”, “CIA”, sampe yang norak kayak “Young and Dangerous” atau “I’m Sexy” (???). Oh ya untuk 1990-an ada satu lagi yang saat itu booming luar biasa, apalagi kalo bukan sepatu Doc Mart! (Haha, hayo cewek-cewek pada ngaku ada berapa koleksi doc mart kalian saat itu?)

MUSIK
Nah kalo ini mungkin agak subjektif, tapi seinget saya kalo tahun 1980an tuh adalah masa-masa suram music Indonesia, lha gimana gak, Jaman itu ada label yang namanya JeKa Records yang sepertiya menjadi jawara pasar music Indonesia. Saya sih gak ada masalah dengan labelnya, masalahnya justru adalah deretan artis dan aliran musiknya yang cengeng boneng! Sebut saja seperti Endang S Taurina dan Ratih Purwasih, Betharia Sonatha (lihatlah tandaaa merah di piipiiiii….), Pance Pondaag, Meriam Bellina, Dian Piesesha (baraaa api dalam senyummmuuu), dan masih seabreg lagi artis yang kemudian dihujat oleh Harmoko (itu loh menteri yang sering dapat petunjuk dari Bapak Presiden).

 dian_bara.jpg
Maju ke tahun 1990-an mulai deh banyak band-band yang bermutu, mulai dari Slank (maapkanlah aaakkuuuu…), God Bless (semuuttt hitaaaammmm huuwooo…), KLa Project, sampai dengan deretan band ala jazz dan Fusion kayak Karimata, Halmahera, Emerald dll. Walaupun di tahun 1990an itu juga sempat terjadi kebocoran di sana-sini dengan munculnya lagu yang menggemparkan jagat music tanah air seperti Search dengan Isabela nya, yang berlanjut dengan duet sang vokalis dengan Inka Christie (andaaaiiiii dipisaaahhhh….), Nike Ardilla Alm., Teteh Nicky Astria, Oom Tito Soemarsono (kupersembahkan lagu iniiii…), sampe dengan Oom Obbie Messakh yang dengan anehnya bisa malu sama semut merah, tentunya tidak ketinggalan Tante Maribeth dengan Denpasar Moon yang berhasil membuat seluruh suku-suku di Indonesia mempunyai Lagu Denpasar Moon dengan bahasa daerahnya masing-masing.
Kalau Music barat yang jelas “megang” banget jaman 1990-an apalagi kalau bukan New Kids On The Block! Pionir Boyband asal Boston ini sukses membuat cewek-cewek menggelinjang kegatelan. Masih inget dong dengan konser dua hari berturut-turut mereka di Jakarta yang mengakibatkan selama dua hari itu cowok seluruh Jakarta tidak laku dengan suksesnya! Selain NKOTB, yang mulai naek daun saat itu adalah music-music rap funky yang dibawain ama MC Hammer dan saingan beratnya Vanilla Ice.
Tapi di jaman itu pula music barat diwarnai dengan noda bersejarah akibat Milli Vanilli yang ngetop abis-abisan ternyata Lipsync!
Eh iya, yang saya kagum tuh jaman dulu itu banyak banget penyanyi cilik yang sukses kayak Melissa (where are you now babe?) dengan Semut-semut kecil dan Abang Tukang Bakso nya, terus masih ada Enno Lerian yang di gosipin di hamilin Bondan Prakoso (yang saat itu si Bondan kayaknya di sunat juga belum!), trus Ebiem Ngesti Alm. sang Pangeran Dangdut, Dian Martha, sampe Julius Sitanggang (Mariaaa… akhirnya tuhan pun memanggilmuuu… terharu banget denger lagu itu dulu), oh ya ada satu lagu anak-anak saat itu yang menurut saya sangat bagus tapi saya lupa penyanyinya, liriknya kurang lebih “ku trimaaa sepucuk, Suraatt darimu… Laura Da Costa Sahabat penakuuuu…). Ironis banget jaman sekarang justru udah jarang banget lagu anak-anak (Papa T Bob Where are you?), gak heran kalo anak-anak sekarang lebih banyak yang nyanyiin lagu peterpan, Ungu, dan Kangen Band (mau jadi apa kamu nak…?)

ACARA TV
Secara Jaman itu Cuma ada TVRI doang, maka acara-acara TVRI lah yang meraja lela saat itu (ya iyaaa laaahhh!). Masih inget dong Rumah Masa Depan dengan Pak dan Bu Sukri, Bayu, dan tokoh superjenius bernama Sangaji yang ternyata pemeran aslinya pernah gak naek kelas.

rmd.jpg

Trus masih ada lagi Jendela Rumah Kita dengan Jojo (diperanin Dede Yusuf) dan Desi Ratna Sari (saya lupa siapa nama perannya), dan yang pasti sangat sulit dilupakan adalah acara TV setahun sekali yang sangat mengerikan tapi wajib ditonton oleh anak-anak sekolah apalagi kalo bukan Pengkhianatan G30S/PKI (saya sampe seminggu tidur bareng nyokap gara-gara keinget mulu adegan pengangkatan jendral dari lubang buaya hiiiyy…).
Untuk acara music saat itu adalah masa jayanya acara bernama Album Minggu, Kamera Ria (acara music aneh, lagu-lagunya pop tapi video klipnya Polwan baris mulu!), dan pastinya the must see show every Saturday night, Aneka Ria Safari.
Trus masih ada lagi acara-acara impor yang saat itu juga OK punya, sebut saja serial Oshin yang fenomenal (eh, saya pernah loh salaman sama Ayako Kobayashi yang jadi pemeran Oshin Kecil, ternyata orangnya cakep banget!), dan tentu saja jangan dilupakan Little Missy dengan deretan tokoh macam Tuan Baron Araruna, Rudolfo, Bah, Candida (film yang bagus sayang dubbernya kayak orang cacat leher!). Untuk Serial Barat pastinya taulah sama gerombolan The A Team, si Jenius Mac Gyver, Knight Rider dan yang paling fenomenal adalah Chip’s (saya bersama temen-temen cilik saya dulu suka nyelipin sebatang lidi di celana kolor bagian belakang trus berlari keliling kompleks dengan gaya seperti mengendarai motor haha… najis banget kalo inget jaman itu).

FILM
Nyokap saya seneng banget nonton bioskop, nah saya walaupun masih dibawah umur suka dibawa nyokap nonton film yang kadang malah saya gak ngeh sama sekali. Tapi beberapa yang masih saya inget antara lain Film Arie Hanggara (saya ikut nangis gara-gara ngeliat nyokap sesenggrukan haha…), trus film Ponirah Terpidana, Gadis Marathon, Taksi (Rano Karno nangis Bombay waktu dapet piala citra untuk film ini), dan yang gak mungkin terlupakan serta menjadi hits saat itu apalagi kalo bukan film Catatan Si Boy!, Gile itu filmnya mas Boy dan Mbak Vera menurut saya keren banget! Saya bahkan pernah terobsesi menjadi Si Boy (kaya, alim, pacar cantik! Siapa yang gak mau coba?).

 catatan_si_boy_41.jpg

Masih ada lagi film lain kayak Lupus, tapi saya lebih senang yang versi bukunya daripada filmnya. Sama seperti halnya Saur Sepuh dengan Brama dan Mantili serta Pedang Naga Puspa (?) dengan Arya Kamandanu dan Mei shin nya, saya lebih senang dengan yang versi sandiwara radio ketimbang versi filmnya, yah maklum aja soalnya imajinasi saya lumayan liar, jadinya kecewa pas ngeliat filmnya gak sesuai dengan imajinasi saya.
Begitu di SD saya kemudian di cekoki dengan program wajib nonton bioskop film-film perjuangan kayak Janur Kuning, Serangan Fajar (temonnn… temonnn…), Tuanku Tambusai, November 1848 dan yang terbaik diantara semuanya yaitu Cut Nya’ Dhien. Kayaknya dulu tuh asik banget ama temen-temen satu sekolahan nonton bioskop, pulang cepet plus gangguin anak-anak cewek hehe… Gak tau deh sekarang anak-anak SD masih ada program nonton bareng gitu gak ya?
Huaahhh… panjang bener postingan saya ini, kayaknya itu aja yang bisa saya inget tentang masa-masa kejayaan Bapak Pembangunan kita hehe… ada yang mau nambahin? Silahkan!

« »

© 2015 Rasyefki Sultani. Theme by Anders Norén.