Rasyefki Sultani

Sharing about Marketing and Searching Jobs

First Time Father Eps.1 Memilih Dokter Kandungan

Semenjak punya anak, saya jadi punya banyak pengalaman baru, pengetahuan baru dan hal-hal yang baru lainnya. Saya jadi kepikiran untuk menulis dan berbagi karena hampir setiap hari saya banyak ditanya tentang segala hal mulai dari kehamilan (walaupun saya gak hamil), kelahiran anak, hal-hal yang biasa dan gak biasa pada anak dan segudang pertanyaan lainnya dari new father or the upcoming father.

Jujur dulu awalnya menjadi Suami siaga dan menjadi ayah baru memang membingungkan, mau tanya sana sini takut gak valid, istri morning sickness saya bingung, istri hormonnya lagi tinggi saya bingung, istri ngidam bingung, sampe kapan istri harus dibawa ke rumah sakit aja saya gak tau.

untuk itulah akhirnya saya kepikiran untuk nulis semua yang saya tau dan saya alami di blog, buat berbagi dengan semua First time father/mother, biar makin banyak orang yang gak bingung atau salah informasi. semua tulisan-tulisan tentang ini akan saya kategorikan dalam First Time Father, dan pastinya akan banyak seri/episode dari kategori ini.

Baiklah gak usah pake basa-basi langsung aja kita mulai share mengenai first time being Father ini, mulainya darimana ya, hmmm… dari kehamilan dulu kali yak biar agak runtut, ntar kalo kebelakang-belakangnya agak kaco balo ya mohon dimaklumi hehe..

Pertama banget adalah memilih dokter yang pas. Nah ini sangat penting, kenapa? Karena nanti si dokter inilah yang akan memandu dan menjadi tempat kita share dan diskusi dari mulai si janin belum keliatan  sampe dengan dia brojol nanti.

Pemilihan dokter tiap orang beda-beda, jangankan tiap orang, antara saya dan istri saya aja beda seleranya. Tapi yang paling penting adalah dokternya harus enak diajak ngobrol dan bersedia diganggu oleh pertanyaan-pertanyaan kita, saya terus terang termasuk orang yang agak cerewet kalo ke dokter, nah dengan cara ini pulalah kita milih dokter. Yang penting diingat adalah, ini adalah anak pertama kita so kita posisikan diri kita sebagai orang yang gak tau apa-apa, inget gak ada yang namanya pertanyaan bodoh, yang ada adalah jawaban bodoh! Jadi Tanya aja sepuas-puasnya kalo udah ke dokter, jangan takut dan jangan malu.

Sejak istri saya pertama hamil sampai dengan anak saya lahir kemarin saya hitung ada sekitar Sembilan dokter yang udah kita coba, bayangin Sembilan! Haha…

Bagi saya gampang aja cara nentuin dokter itu bagus apa gak, kalo kita ngajuin sekitar 5 pertanyaan dan si dokter jawabnya udah mulai ogah-ogahan maka itu dokter udah pasti kita drop.

Truss.. si dokter juga bukan yang dokter otoriter dan harus segala kemauannya dituruti, dia harus membuka ruang untuk kita debat dan kita share pengalaman orang ke dia, kalo dia ngerasa paling bener sendiri, we should drop. Biasanya ini terjadi kalo kita ketemu dokter yang usaianya udah lumayan uzur, apalagi kalo gelarnya udah professor. Bukannya saya menyamaratakan, tapi I better suggest you tou younger dokter. Kenapa? Karena yang namanya ilmu medis itu bukan ilmu yang stuck, ilmunya terus-terusan berkembang dan semakin maju. Bukan hanya kita yang perlu mengupgrade dengan banyak baca, si dokter juga kudu perlu banyak belajar dan ikut pelatihan lagi. Nah kalo yang udah Professor biasanya tuh dah agak ogah-ogahan mengupgrade ilmunya, dan apa yang terjadi kalo kita konsultasi? Debat kusir!

Untuk pemilihan dokter laki atau perempuan, well menurut saya tergantung si Istri nyamannya aja ama siapa, kalo saya sih lebih seneng dengan dokter perempuan yang juga sudah memiliki anak, kenapa? Karena selain pengetahuan medis mereka juga udah pernah mengalami langsung yang namanya kehamilan dan melahirkan, sehingga mereka bisa lebih empati dengan apa yang istri kita alamin.

Saya gak bilang dokter laki-laki itu jelek ya, karena biasanya dilain pihak  dokter laki-laki lebih “ngemong” dan lebih sabar, tapi minusnya ya tadi itu, sehebat-hebatnya mereka, mereka belum pernah ngerasain kayak apa yang namanya hamil dengan segala suka dan deritanya. Boro-boro hamil, morning sick aja mereka pasti gak tau kayak apa.

Sekedar share info, waktu kita di jokja kita udah ke banyak dokter dan akhirnya kita sepakat untuk memilih dokter Hydrawati Hasibuan, ini dokter buka prakteknya di JIH (Jogjakarta International Hospital), kita berdua respek sama dokter ini, wawasannya luas, mau kita berondong ama seratus pertanyaan tone suaranya tetap gak berubah dan orangnya juga gak malu-malu untuk share pengalaman dia semasa hamil. Oh iya, satu hal lagi, dokter ini pasiennya belum banyak, so kalo kita mau control atau konsultasi gak bakal kelamaan ngantri n nunggu.

Waktu kita pindah ke Jakarta kita mau gak mau ya harus pindah dokter juga, dan akhirnya dari sekian banyak pilihan kita jatuh ke Dokter Ridwan di Kemang Medical Care. Ini dokter juga asik, kalem, wawasannya luas dan sangat menganjurkan untuk melahirkan normal tanpa bantuan (epidural or induksi). Tapi pasiennya banyak banget jadi ya kita kudu tabah nunggu n ngantri, but its worthed lah.

Pada akhirnya kita bersyukur ditangani dan pernah konsultasi ke banyak dokter, karena hal ini membuat pengetahuan dan wawasan kita bertambah. Kita juga bersyukur pernah ditangani oleh dokter laki dan perempuan, sehingga dua-dua nya dapet, ya pengalaman, ya pengetahuan, ya diskusi, ya debatnya.

Well gimana dengan kalian? Ada yang ingin share atau berbagi dokter andalannya disini? Monggo saja :)

« »

© 2017 Rasyefki Sultani. Theme by Anders Norén.