Tahun ini saya dan istri memutuskan untuk ganti kendaraan, mungkin hal yang biasa buat orang lain, tapi agak berbeda di saya. Saya untuk urusan kepunyaan yang banyak kenangan emang agak sentimentil. Saya itu orangnya suka nyimpen sesuatu yang menurut saya ada kenangannya, misalnya sampai sekarang saya masih nyimpen tiket pesawat yang pertama saya naiki, saya juga mengkoleksi tiket maskapai penerbangan yang pernah saya naiki, bahkan saya masih simpen tiket pesawat Adam Air yang legendaris itu.

mobil itu adalah mobil pertama saya, banyak banget fase kehidupan yang sudah saya lalui bareng mobil itu, itu adalah mobil yang  saya pake waktu awal-awal pdkt dan pacaran dengan istri saya, mobil itu juga yang mengantarkan saya menuju ke rumahnya untuk melakukan prosesi lamaran dan akad nikah. Mobil itu juga yang saya pakai waktu saya pindahan dari Bandung ke Jokja (saya bawa mobil itu dengan segala pakaian dan perlengkapan saya didalamnya, saya setir sendiri ke jokja, dan setibanya di jokja saya langsung cari kos-kos an pake mobil itu juga hehe…)

Mobil itu juga yang saya gunakan waktu mudik pertama kali bareng istri saya ke Lampung. Lalu kenangan lainnya adalah mobil itu yang kita pake dalam 3 malam berturut-turut mengantar istri saya ke rumah sakit untuk melahirkan, dan yang kita pakai untuk membawa anak pertama saya pulang ke rumah. Masih banyak kenangan lainnya.

Sepintas memang kendaraan yang sudah menemani saya selama 3 tahun itu tidak ada kekurangannya, tapi sudah 6 bulan terakhir saya merasa ada yang tidak beres dengan mobil itu, jadi kalau kita lagi terjebak macet sekitar 15 menit saja maka bisa dipastikan itu mobil mesinnya mendadak mati dan tidak mau diapa-apakan lagi, kita harus tunggu sekitar 15 menit baru dia bisa jalan normal kembali, itupun dengan catatan kita gak kena macet lagi, sementara seperti kalian tahu sendiri, dibelahan Jakarta mana sih yang gak macet?

Saya udah bolak-balik ke bengkel untuk mencari penyebabnya, tapi tetep aja gak ketemu, sampai akhirnya waktu itu istri saya bawa itu mobil ke pasar dan dengan suksesnya mogok lagi di tengah jalan, padahal waktu itu dia bawa Mikail anak kami, walhasil si bocah pun manyun di mobil mogok itu.

"wondering"

Akhirnya kita putuskan lah untuk mengganti mobil itu, gak harus bagus-bagus atau mewah-mewah amat, yang penting harganya (baca: cicilannya) terjangkau dan yang paling penting gak suka mogok. Sebenernya saya agak berat melepas mobil itu, seperti yang sudah saya bilang diawal, saya agak-agak sentimental dengan sesuatu yang berbau pertama. Tapi apa mau dikata, kerusakannya juga sudah gak bisa di kompromikan lagi ya sudah, mau gak mau kita harus mengucapkan selamat tinggal ke si Kyai Garudo Yekso (itu nama yang saya berikan untuk mobil itu).

<p>So di saat paling terakhir mobil itu mengabdi ke kita, kita sempatkan dulu untuk foto bersama, sebagai kenang-kenangan dan rasa terimakasih hehe… ini dibawah fotonya, dan perhatikan mobil berwarna silver yang ada di sebelah kanannya, nah itulah mobil pengganti si Garudo Yekso.