Anggota Baru Gang Pipi Bakpao

Anggota Baru Gang Pipi Bakpao

Mika udah punya adik sekarang, lahir tanggal 12 Maret 2013 kemaren, iya emang saya telat banget nulisinnya, udah mau lewat 2 bulan, maklum lah sibuk hehe…

Anak kedua kami ini Alhamdulillah laki-laki lagi, tadinya ibunya ngarep perempuan biar kalo dandan ada yang nemenin, tapi ternyata laki-laki lagi ya kami tetap sangat-sangat bersyukur, dan ibunya juga bersyukur karena tetap menjadi makhluk yang paling cantik di rumah.

Kita kasih dia nama Daanish Alexander Rasyefki. Panggilannya Danish.

Nama Daanish dari ibunya, diambil dari bahasa Persia yang artinya ilmu pengetahuan, sedangkan Alexander dari bapaknya singkatan dari Anak LElaKi raSyefki n cinDERella hehe…

Dari namanya sudah jelas, kita mendoakan semoga Danish nanti menjadi anak yang cerdas, berilmu pengetahuan, menjadi anak yang berguna dan sholeh serta has a great achievement just like Alexander the Great :) Aminn..

Danish dari sejak lahir udah bisa ngerjain bapaknya, Danish itu sama dokter diperkirakan lahir tanggal 10 Maret 2013, di tanggal itu Danish genap 40 minggu di kandungan. Tapi karena mengingat Abangnya lahir pas usia kandungan 38 minggu jadi kita juga udah siap-siap dari sejak Danish umur 38 minggu di kandungan.

Seperti apa siap-siapnya? Nih, saya berhenti kerja.

Well gak berhenti kerja amat sih, tepatnya saya resign dari kantor lama saya, karena ada tawaran baru yang menurut saya sangat menarik. Nah karena mempertimbangkan kelahirannya Danish saya pindah ke kantor barunya saya tempo 2 Minggu. Jadi selama 2 minggu itu saya menikmati jadi pengangguran, maen sama Mika dari pagi sampe malam, asoy lah pokoknya.

Di minggu ke 39 saya dapat kabar dari kantor baru kalo saya harus berangkat ke Bangkok untuk ikut training disana dari tanggal 12 – 14 Maret 2013. Saya bilang okelah, toh saya dan istri mikirnya tanggal segitu sih Danish udah lahir.

Tapi ternyata kami salah. Di minggu ke 40 ternyata Danish belum lahir juga, waktu jadwal kita ketemu dokter kandungan, Si dokter bilang, “ya sudah mungkin emang belum mau keluar sekarang, kita tunggu aja sampe 41 minggu, kalau belum keluar juga nanti baru kita Induksi”.

Nah bingung lah saya, bagaimana ini? Ditunggu2 sampe libur 2 minggu belum lahir juga, ampe saya udah mulai masuk kerja di kantor baru masih belum lahir juga, dan tanggal 11 Maret itu saatnya saya harus berangkat ke Bangkok, doh!

Ya sudah akhirnya dengan rasa was-was saya berangkat ke Bangkok, di rumah istri saya ditemenin sama ibu dan mertua saya, buat jaga-jaga kalau ada apa-apa.

Saya udah berdoa kenceng dan ngobrol sama Danish waktu dia masih di perut “nak, tungguin baba pulang ya baru keluarnya.” Dan berangkatlah saya tanggal 11 maret itu ke Bangkok. Untungnya sebelum berangkat istri saya sempet ngingetin “ya kita ada mau, tapi kan yang nentuin yang di atas, nih handphone ku, sayangku rekam adzan gih”.

Ya sudah akhirnya buat jaga-jaga saya rekam Adzan dan Iqomat di handphone istri saya, setelah itu saya berangkat ke Bangkok.

Sampai di Bangkok sudah malam, Besok paginya saya telpon orang rumah, Istri saya bilang dia ngerasa kayak kontraksi, saya pikir kontraksi kayak biasanya, coz istri saya udah mulai ngerasa kontraksi gak beraturan (kontraksi palsu/Braxton Hicks) dari sejak Danish dikandungan usia 35 Minggu.

Pas jam 11 siang lewat Whatsapp istri saya bilang kalo kontraksinya mulai teratur, Nah mulai panic lah saya, training pun jadi gak tenang, apalagi waktu udah jam 1 istri saya bilang kalo kontraksinya udah tiap lima menit sekali, yang artinya sudah harus dibawa ke rumah sakit dan artinya juga bahwa anak saya bakalan bener-bener lahir.

Saya langsung telpon atasan saya minta izin pulang dan pamitan sama peserta dan mentor training, saya langsung cari tiket pesawat pulang ke Indonesia hari itu juga.

Jam 2 sore saya sudah jalan ke bandara, sementara istri saya juga sudah mulai masuk ruangan observasi.

Waktu jalan terus, akhirnya jam 18.00 persis saat maghrib tanggal 12 Maret 2013 anak saya yang kedua lahir secara normal dengan selamat. Berat lahirnya 3,7 Kg dengan panjang 50 Cm, Alhamdulillah sehat tanpa kurang suatu apapun jua.

Dan saat itu saya masih di Suvarnabhumi Airport Bangkok.